Tuesday, 16 April 2013

Warkah cinta berbau luka.


Aku catat dalam nota 'kita' yang kau beri saat pertama cinta.
 
''Barangkali Tuhan sengaja menemukan aku dengan orang yang salah;kamu''

Aku rasakan sepi tanpa kelibatmu. Bunyi deru ombak itu seakan membawa mersik suaramu, kasih. Tapi aku mulai sedar bahwa kau tidak pernah disisi semenjak dari hari itu, kini dan mungkin selamanya. Hanya aku yang menunggu penuh harap. Sekali lagi aku tewas.

Jika diimbas kembali salam pertemuan kita, aku yang memulakan dan ya selayaknya aku juga yang memberi salam perpisahan. Tapi semua diluar jangkaan aku. Di luar batas fikiran aku. Antara sedar dan hidup. Aku dibuang sia-sia. Kau malah menjauh bersama yang baru kau kenal jumpa jika dibandingkan dengan aku yang sudah lama tersisip di ruang itu.

Masihkah kau ingat sewaktu dirimu meletak harapan yang tinggi pada hubungan kita dahulu?Indah. Waktu itu betapa kita yakin bahwa hubungan kita ini akan kekal dan utuh;berdua. Kau yakinkan aku hubungan ini harus kita harung tempuh dengan sabar. Kau yang mengajarkan aku. Biar senang atau susah kau ajar aku untuk terus tenang dan pastikan hubungan ini seperti apa adanya. Sehingga tiba hari yang kita minta.

Hati aku layu berguguran kelopak demi kelopak. Mungkin kerna masa itu aku terlalu muda untuk sebuah cinta.

"Aku berjanji hari itu pasti milik kita.Yakin ini."

Kalam ini benar-benar memberi aku kesan. Hati perempuanku terusik. Aku mulai memasangn angan dan impian. Alangkan bulan hilang terangnya, inikan lagi cintamu yang sehari demi hari hilang tak berjejak.
Aku menunggu janjimu itu sehinggalah satu saat kau lunaskan pada yang bukan. Mungkin kerana kita masih muda atau aku terlalu percaya atau hatimu?Ya hatimu!

Semenjak cintamu beralih paksi, aku terdiam membisu. Sejuta bahgia yang aku idam impikan semuanya hancur bersepai. Hati aku calar. Remuk. Aku terasa terasing jauh dari dunia aku sendiri. Sehinggalah aku membawa diri ke pulau sepi yang aku cipta sendiri. Barangkali cintamu yang meniup layarku jauh ke pulau itu. Entah. Tapi kau kejam.

Apa yang pasti pada aku adalah sebuah janji yang tidak mungkin kau kotakan. Dan aku cuba membujuk diri untuk kesedihan ini. Aku cuba. Walau ada masanya kenangan itu hadir memakna kembali pada yang tiada. Moga dengan khadiran dia, kau lebih bahgia. Aku usah kau risau. Aku tahu menjaga diri.







No comments:

Post a Comment