Saturday, 29 June 2013

Bebal



Dan.
Tanpa berbuat apa pun kau tetap
kuat menjadi ingatanku yang paling bebal diusir.

Shah Alam




Friday, 28 June 2013

Tunggulah sebentar sayang








Malam.Fikiranku mulai menjalang.
Aku ingin bercumbu denganmu sayang.
Aku ingin merapati hangat tubuh itu. Membelai setiap inci sosok lelakimu.
Tunggulah sayang. Aku mau jamah rasa senang malam yang jalang. Tunggulah sebentar kerana didadaku mulai menggoncang.


-Shah Alam-


Thursday, 27 June 2013

Lorong Hati



Dedaun kering semakin terlihat. Dibawa sapu angin berlalu.

Aku maseh menanti berseorang seorang pujaan.
Bersama deru ombak mengirim lamaran keresahan.

Kurenungi langit membiru membentang hamparan cerah. Merenung jauh kaseh tak berarah.

Kucemuh pula sapaan angin yang membawa pesan kesepian.
Kesepian dan kesendirian yang terkesan jauh;dalam.

Lantas
Senja memaksaku berjalan seiring kalimat.
Kerana figurmu utuh kuat tersemat.
Tuhan.Papah pimpin aku menuju ke hati itu.
Izin aku meraba kembali setiap lorongan 
walau dalam kelam suasana jalanan.





-Petaling Jaya-




Ada





Terlalu lama aku memendam.
Terlalu lama aku menyimpan.
Terlalu lama sepi kurelakan.
Terlalu lama dan terlalu banyak sudah 
kisah yang terakamkan.




Saturday, 15 June 2013

Bukan Pasar Malam

Kudekati ranjang ayahku, kuraba kakinya yang kering. Hatiku tersayat. Bukankah kaki itu dulu seperti kakiku juga dan pernah mengembara ke mana-mana? Dan kini kaki itu terkapar di atas kasur ranjang rumahsakit. Bukan kemauannya. Ya, bukan kemauannya. Rupa-rupanya manusia ini tak selamanya bebas mempergunakan tubuh dan hidupnya. Dan kelak begitu juga halnya dengan kakiku. Aku lihat ayah membuka matanya oleh rabaan itu. Dan aku lihat juga ia tersenyum—tetapi bukan senyumnya manusia yang hidup: senyum yang ganjil. Senyum yang mengandung peringatan. “Hidup ini, Anakku, hidup ini tak ada harganya sama sekali. Tunggulah saatnya, dan kelak engkau akan berpikir, bahwa sia-sia saja Tuhan menciptakan manusia di dunia ini.

Pramoedya Ananta Toer
(Bukan Pasar Malam)

Saturday, 8 June 2013

Dia Yang Kau Pilih


Semalaman aku dengar ulang bait-bait lirik lagu ini.
Ya Tuhan. Entah kenapa perasaan itu masih hinggap singgah lagi?





Setiap baris kata-kata yang ku baca
Bagaikan jalan hidupku
Tiada lurus semua seolah hampa
Haruskah aku sesali

Bagai kisah kita yang surut selalu
Bilakan berakhir

Biarkan aku berundur
Jika itu yang telah pun tertulis
Jalan ku tak panjang
Bersama dirimu

Jadikan dia terbaik
Kerana itu yang telah kau pilih
Biarkan diriku membawa semua
Luka

Setiap kata kau ucap semua dusta
Pernahkah kau menyesali
Tiada tulus semua helah semata
Haruskah aku menanti

Kini kan berakhir
Ku takkan berpaling
Relakan segala

Biarkan aku berundur
Jika itu yang telah pun tertulis
Jalan ku tak panjang
Bersama dirimu

Jadikan dia terbaik
Kerana itu yang telah kau pilih
Biarkan diriku membawa semua
Luka


Bodohlah.Menangis semata demi pertama.


Lelaki



Lelaki.Kau datang membawa salam cinta dan kau juga mengakhiri salam cinta.Mengapa?

Kemana kau lelakiku.Saat pertama ucap kau berani hadir bersama harapan-harapan untuk sebuah cita dan cinta.Kemana kau?Kini meski hanya figurmu merangkak menjadi bayang,akan aku cumbumu dalam kelam.Atas nama cinta sayang.Selalu.

Dan ya...

Maka saat ini aku belai-belai saja jiwa yang kesepian.Berbagi kaseh.Walau percuma sebentar.Akan aku belai.Biarlah dari syahwat menjadi lakhnat kerana janji sudah dikhianat.Apa lagi yang aku ada? Biarlah aku lemas dilautan kejam kerana malam jalang yang menghujam. Kerana aku perempuan yang patah hati.Maka aku izin belai manja hati-hati yang kesepian.

Pecundang,lancang, dan jalang.Itu aku kasih.Itu aku.

Thursday, 6 June 2013

Belon Udara


Ceritera 2012.

‘’Bagi saya milo. Milo panas. ‘’ ucapku senada pada anak kapal lelaki yang ya cukup tampan. ‘’Milo panas miss.’’ Aku hulurkan not lima ringgit sambil senyum sinis. Pergi. 

Bermonolog sendiri 
‘’kapitalis udara apa?lima ringgit dicaj untuk secawan milo?celaka.
Lima ringgit itu boleh aku beli keropok tasen 20 bungkus. Membazir!''


*keropok Tasen;keropok ikan. Keropok kegemaran orang Sabah. 



Wednesday, 5 June 2013

''Danish bosan bha...''



Danish : Aunty bila kau pulang sini?

Aku : Lama lagi bha aunty pulang.Kenapa?

Danish : Aunty bawak pulang game baru ya.Adaka jugak game mu yang baru aunty?Nanti si ayah incetoi kan Danish.Ya?

Aku : *membebel*


Danish : Danish bosan bha game si ayah. Nanti beli memoyi baru,incetoi game banyak-banyak ya aunty.Adaka juga duitmu?

Aku : *matikan phone*

Alahai anak saudara aku ni.
Niat aku menelefon sekadar bertanya khabar.
Jujur aku rindu.
Tapi hmmmm...
Cubalah tanya khabar aunty dia di negeri orang ni.
Hmmm...anak-anak sekarang.





Kehadapan Tuhan...


Oh Tuhan
Rahmat-Mu seluas alam memayungi. Namun jiwaku rencam tak terpeduli.
Mengapa?

Kerap aku jatuh, kembali bertatih. Andai benar Kau pengasih mengapa aku masih tersisih?

Sejak aku didunia ini
Jalanku ke lorong itu terlalu
sempit sunyi.
Apakah dunia sesepi sewajar kini?

Oh Tuhan.

Mengapa
Istighfar aku belum  memuas jawab
gelisahku?
Mengapa
Sujud aku belum cukup menggugah gagah
imanku?

Sudahlah Tuhan.

Jiwaku henyak.
Mataku mengopak.
Hatiku merabak.
Jasadku membentak.

Pasar Seni
03.06.2013




Sunday, 2 June 2013

Maaf.


Tiap ibu mahu anak perempuannya miliki sebuah pembaikan hidup. Lantas pernikahan itu menjadi solusi untuk kehidupan anaknya.  Mungkin niat menjodoh dekatkan hanya untuk menjaga maruah anak gadisnya. Sudah saatnya aku dinikahkan. Itu yang mereka bilang. Melunas amanah dari kedua orang tua aku. Pernikahan. Dan aku, masih belum bersedia untuk sebuah hubungan yang berkomitmen. Apa lagi dengan orang yang bukan aku mau. Bukan yang tepat dengan jiwa. Maaf. Aku terpaksa membatalkan niat kalian.

''Tidak untuk sebuah pernikahan yang aku izin rela. Tidak!''