Thursday, 26 December 2013

Moga damailah isi badan

Malam ini aku menuliskan ini sambil pikiranku jatuh kearah yang tidak menentu. Ada isi isi pikiran yang aku sendiri entahkan. Bukanlah maksudku menidakkan Takdir Tuhan. Tapi sungguh untuk menerima kenyataan Tuhan itu sehingga kini terlalu sulit aku terima. Tapi,ya…hmm..

Malam ini aku kepikiran.Mungkin kerana hujan yang turun perlahan yang membawa perkhabaran yang entah. Maaf,Tuhan.Aku sering kembali kepada kenangan.Ampunkan aku Ya Tuhan.Aku cuma manusia yang sentiasa ingin kesempurnaan untuk sebuah penghidupan.Ya,aku boleh saja dilabel sebagai manusia yang egois dan terlalu narsis untuk hidup sendiri tapi yang pasti kau tak bisa merasakan beban yang bertahun aku galas.Bebanan yang aku sendiri ya..begitulah.
Hidup ini terima saja.Walau kadang kadang kau terpaksa menidakkan.Tapi Tuhan sentaisa punya rencana bagus.Aku percaya ini.Semoga jalanku lurus.Bantu aku ya Tuhan.
Setangkup doa aku tadahkan.

Moga damailah isi badan.

Wednesday, 25 December 2013

Kehadapan kekaseh


Antara pekerjaan yang tidak pernah jemu aku lakukan adalah mencintaimu dengan kesederhaan.Dan merinduimu dalam kejarakan.




Itu ini


Hidup ini memang tak akan usai dengan macam macam hal yang kita sendiri sentiasa nafikan.Ada perasaan yang sering saja menjadi sebuah persoalan yang bersedia menanti sejuta jawaban yang mungkin belum bisa diuraikan.Sayangnya,hampir beberapa persoalan itu yang mampir dengan jawaban yang sama yang tanpa perlu kita dengarkan setiap jawabannya.Bukan saja aku bahkan semua dari kita memang sentiasa menanti semua jawaban untuk persoalan yang kehadirannya sentiasa bercambah.Sebenarnya apa yang aku ingin sampaikan adalah ‘kenapa’.Cukup.


Wednesday, 4 December 2013

Bunga Nan Layu #2


Dia layaknya seperti kembangan bunga yang belum masanya terpetik
Dia sudah layu berguguran pada hamparan hamparan kedukaan
Tanpa perlu dia diberi alasan kejarakan hubungan
Dia kini layaknya seperti daun daun kebasahan yang
kelihatan tidak istimewa lagi pada musim tengkujuh.


Mendung kini membawa kepulan awan hitam kepiluan
Menjadikan malam sunyi tanpa cahaya bintang yang gemerlapan
Dan hujan kini selalunya turun tanpa kejujuran
Ribut petir guruh seperti berkabungan di awangan
Apakah kerana musim tiada menahu aturan?


04Disember2013
Puchong

p/s : musim tengkujuh yang mengundang kenangan 

Disember

Disember.

Malam ini sepi seperti biasa.
sepi seperti selalunya.
Tidak ada yang dapat aku lakukan kerana 
satu soalan tidak mungkin akan terjawabkan.

Malam sepi begini
Hujan selalunya turun dengan alasan dan tujuan.
Aku terputus untuk ditinggalkan
Tapi tidak seperti hujan yang setiap 
tetesannya membawa alasan. 

Malam ini sepi seperti biasa.
Pemandangan malam mulai berkaca-kaca
Musik lagu kini tidak lagi berentak bahagia.
Kerna ada sekeping hati yang sudah berpunya.
Dan aku terjelupuk sendirian tanpa suara.

Sayang.
Malamku ini sepi seperti biasa.
Tidak ada yang menyapa,tidak ada lagi yang mengajakku tertawa,bahkan tidak ada yang mampu 
mendengarkan kesedihan dan pengertian tentang semuanya.


3.Desember.2013
Puchong