Sunday, 28 April 2013

Nota ringkas buat Bunda






Bunda, walau hadirmu bukan di-alam nyata 
wajah syahdu milikmu memancar sinar.
Justeru perlahan ruhku seteru sama jasad.





Monday, 22 April 2013

Raden Ajeng Kartini




Selamat Hari Kartini. Adapun kita perempuan perempuan hari ini harus terus kuat meneguh pasak kan?Jadi ayoh jadi perempuan jangan lemah, lagak harus sperti feminis.Tentang yang harus di tentang!Hehehe...Maaf,ucapannya lambat sehari.Tapi aku masih ingat.Selamat.



Habis gelap terbitlah terang.





Tuesday, 16 April 2013

Warkah cinta berbau luka.


Aku catat dalam nota 'kita' yang kau beri saat pertama cinta.
 
''Barangkali Tuhan sengaja menemukan aku dengan orang yang salah;kamu''

Aku rasakan sepi tanpa kelibatmu. Bunyi deru ombak itu seakan membawa mersik suaramu, kasih. Tapi aku mulai sedar bahwa kau tidak pernah disisi semenjak dari hari itu, kini dan mungkin selamanya. Hanya aku yang menunggu penuh harap. Sekali lagi aku tewas.

Jika diimbas kembali salam pertemuan kita, aku yang memulakan dan ya selayaknya aku juga yang memberi salam perpisahan. Tapi semua diluar jangkaan aku. Di luar batas fikiran aku. Antara sedar dan hidup. Aku dibuang sia-sia. Kau malah menjauh bersama yang baru kau kenal jumpa jika dibandingkan dengan aku yang sudah lama tersisip di ruang itu.

Masihkah kau ingat sewaktu dirimu meletak harapan yang tinggi pada hubungan kita dahulu?Indah. Waktu itu betapa kita yakin bahwa hubungan kita ini akan kekal dan utuh;berdua. Kau yakinkan aku hubungan ini harus kita harung tempuh dengan sabar. Kau yang mengajarkan aku. Biar senang atau susah kau ajar aku untuk terus tenang dan pastikan hubungan ini seperti apa adanya. Sehingga tiba hari yang kita minta.

Hati aku layu berguguran kelopak demi kelopak. Mungkin kerna masa itu aku terlalu muda untuk sebuah cinta.

"Aku berjanji hari itu pasti milik kita.Yakin ini."

Kalam ini benar-benar memberi aku kesan. Hati perempuanku terusik. Aku mulai memasangn angan dan impian. Alangkan bulan hilang terangnya, inikan lagi cintamu yang sehari demi hari hilang tak berjejak.
Aku menunggu janjimu itu sehinggalah satu saat kau lunaskan pada yang bukan. Mungkin kerana kita masih muda atau aku terlalu percaya atau hatimu?Ya hatimu!

Semenjak cintamu beralih paksi, aku terdiam membisu. Sejuta bahgia yang aku idam impikan semuanya hancur bersepai. Hati aku calar. Remuk. Aku terasa terasing jauh dari dunia aku sendiri. Sehinggalah aku membawa diri ke pulau sepi yang aku cipta sendiri. Barangkali cintamu yang meniup layarku jauh ke pulau itu. Entah. Tapi kau kejam.

Apa yang pasti pada aku adalah sebuah janji yang tidak mungkin kau kotakan. Dan aku cuba membujuk diri untuk kesedihan ini. Aku cuba. Walau ada masanya kenangan itu hadir memakna kembali pada yang tiada. Moga dengan khadiran dia, kau lebih bahgia. Aku usah kau risau. Aku tahu menjaga diri.







Wednesday, 10 April 2013

Pengkid



Mahu begitu dan begini itu urusan kalian.
Aku tak pernah dan tak mahu ambil cakna.
Tapi bila kau mulai menjatuh hukum peribadi aku, kau silap.

Maaf. Kita sama-sama marhaen.
Kau boleh saja bilang itu ini.
Boleh saja, melainkan kau manusia suci sifar dosa.
Silakan dihakimi saya.
Dengan rela dan terbuka aku terima.

Aku bukan perempuan yang duduk diam terima nista yang kau hunus.
Bukan. Aku ini perempuan rebel. 
Sudah malu kan tadi? 
Maaf untuk itu, tapi itu selayaknya untuk kau.

Jangan dipandang fizikal kecil ini dayanya tiada.

''I dun give a damn for those bustard like you.''



Shah Alam


*********************************************************************



Tuesday, 9 April 2013

Sosok Ida


Ajakan

Ida
Menembus sudah caya
Udara tebal kabut
Kaca hitam lumut
Pecah pencar sekarang
Di ruang tengah lapang
Mari ria lagi
Tujuh belas tahun kembali
Bersepeda sama-gandingan
Kita jalani ini jalan
Ria bahgia
Tak acuh apa-apa
Gembira-girang
Biar hujan datang
Kita mandi-basahkan diri
Tahu pasti sebentar kering lagi

1943

*******************************************************


Aku mau bebas dari segala
Merdeka
Juga dari Ida
Pernah
Aku percaya pada sumpah dan cinta
menjadi sumsum dan darah
seharian kukunyah – kumamah
Sedang meradang
segala kurenggut
ikut bayang
Tapi kini
Hidupku terlalu tenang
selama tidak diantara badai
kalah menang
Ah ! Jiwa yang menggapai-gapai
mengapa kalau beranjak dari sini
kucoba dalam mati


*********************************************************

Kau laki-laki setia Chairil.
Kau laki-laki setia.

Dari sajakmu yang ku jejak, 
ada gadis yang kau kejar-kejar 
yang kau hikayatkan dalam sajakmu.

Paling berkesan pada aku,
Ida.
Mungkin kerana kau dan dia 
miliki kehebatan intelektual.
Sama taranya. 


''Bagaimana?
Kalau IDA, mau turut mengabur
Tidak samudra caya tempatmu menghambur.''

Entah, memang wujud benar sosok Ida
atau itu cuma imajinasi nakal Chairil?

Entah.Dari pembacaan aku
Ida wujud. Ada yang bilang Ida
cuma sekadar imajinasi Chairil.
Entahla.

Antara Chairil dan ida mungkin ada hubungan romantis.

"Bersepeda sama-gandingan"

Menelan nikmat berdua bersendiri.
Chairil mulai membuka rahasianya.
Disitu dua jiwa itu padu.

 “Ida cengkam lenganku, mata Ida bersinar-sinar”

Chairil sudah mulai asyik.
Kemesraan romantis terwujud.
Kerana bersangkutan jiwa.

Tapi sejauh mana hubungan mereka???
Arghhh, aku jadi ingin tahu.
Tapi sumber pembacaan aku terhad.


Sudahla.




Sunday, 7 April 2013

Hidup Hanya Menunda Kekalahan-C.A










DERAI-DERAI CEMARA
Cemara menderai sampai jauh
terasa hari akan jadi malam
ada beberapa dahan ditingkap merapuh
dipukul angin yang terpendam
Aku sekarang orangnya bisa tahan
sudah berapa waktu bukan kanak lagi
tapi dulu memang ada suatu bahan
yang bukan dasar perhitungan kini
Hidup hanya menunda kekalahan
tambah terasing dari cinta sekolah rendah
dan tahu, ada yang tetap tidak terucapkan
sebelum pada akhirnya kita menyerah







Hari yang tertunda yang dilupai.


Hai April.

Selamat hari lahir. Ucapan terlambat hampir seminggu berlalu. Kali ini tiada panggilan telefon dari aku bahkan pesan ringkas juga tdak ada sama sekali. Entah. Mungkin kerana kau sudah menjadi hak abadi orang. 

Terima kasih kerana sudah mengajar aku tentang cinta. Terima kasih sudah mengajarkan aku tentang bagaimana tersenyum saat-saat berduka. Mengajarkan aku tentang berharap tanpa perlu meminta. Menunggu tanpa perlu menyeru. Terima kasih. 

Tiada lagi lafaz yng tersimpan. Kau dan aku sudah habis manisnya. Percayalah. 
Semoga berbahagia. 

Yang Ikhlas
Aku


Thursday, 4 April 2013

Aduhai Sepatuku;lecet



Aduh! Sakit. Kaki aku melecet. Angkara menyarung sepatu yang bukan tepat pada saiz kaki. Silap aku atau promoter itu yang cuai. Entahla. Tapi sakitnya bukan kepalang. Dua dua kaki aku melecet. Meraung kesakitan pun tiada guna, sakitnya kau sendiri yang telan. Hmmm...

Setiap orang mungkin melalui peristiwa yang sama tapi belum tentu rasanya sama. Orang putih cakap ''put yourself in someone's shoes'' ya, macam pengalaman aku. Menyarung sepatu yang bukan pada saiznya. Jadi kau akan rasa sakit. Sama halnya kalau kau menyarung kasut orang lain. Errr?

Menurut aku, kalau kau menyarung kasut yang sama sekalipun berbeda saiznya, sakitnya kau tetap rasa bukan? Tapi bedanya kesakitan itu sendiri. Kau mungkin akan rasa melecet pada jari kaki yang lain, melecet pada tumit kaki dan ya mungkin juga jarinya tak ada yang sakit. Kan? Itu kalau menurut aku.

Jadi begini kita mudahkan saja. Sepatu yang sama, kaki yang beza dan ya pengalaman setiap yang menyarung sepatu itu. Hmmm, jadi wujudlah penerimaan yang berbeza. Disitu kita tidak sependapat.
Jadi, jangan mudah bilang ''Aku faham benar apa yang kau rasakan.'' pada aku itu semua tipu. Kau cuma merasakan pengalamannya saja.

Barangkali.