Sunday, 24 February 2013

Papan Luncur dan Ulang Tahun


Selamat Ulang Tahun.





Nah aku karangkan kau bebelan yg bermakna.


Wahai adikku,

Hidup ini terlalu biasa buat insan malang seperti kita
ada masa kau akan temui sesuatu
dan ada masa juga kau tidak menemui apa-apa.

Tapi, percayalah adikku
Saat kau terjatuh dalam lumpur dan mulai tenggelam
dalam kelemasan ada yang kau temui
meski fizikalmu tampak jijik,kotor,hodoh.

Hidup ini memang sedemikian rupanya.
Teruskan layaranmu adikku.
Meski ombak membelah pantai
Meski ribut datang merenggut
Tuhan ada.

Berteguh imanla.

.........................................................................................................................


Bodohla, aku taip ini pun tengah sedih.
Sebak juga ada. Kau sudah besar.
Sudah boleh mandiri kan?

Selepas sebulan aku pergi menyambung pelajaran di kota orang sini, kau demam tak kebah-kebah.
Sakit tak sudah. Maklum, pertama kalinya terpisah. Jauh pula di negeri orang. Hmmm...

Masih aku ingat, sebelum kau pergi menyambung pelajaran mu di Kota Belud sana,
aku terjelupuk di perantauan hanya menanti panggilan dan pesanan-peasanan ringkas.
Kau kalut dengan soalan-soalan remeh.

''Baju kemeja apa mau dibawak, berapa?''
''Cak kau kastau bha apa lagi mau dibawak ni??aku mana tau..''
''Seluar slack kan pakai pigi kelas???''
''Bolehka juga tu pakai baju T jak??''
''kasut aku bawak dua ja..kasut skate jak ni..ndak apa ka pakai pigi kelas?''

blablablablabla...

Macam2..walaupun mak cik ada yang urus, tapi tetap tidak akan sama dengan seorang kakak
yang sudah puluhan tahun hidup bersama. Dari pakaian, makan, pokoknya serba serbi kau, aku tahu benar.

Masih juga aku ingat, seminggu selepas minggu suai kenal di Kolej, kita kerap Video Call, Yahoo Messenger, Skype dan ya talipon hampir tiap malam. Kerana sebuah rindu dan menjaga hubungan sesama.
Ada saja yang dibualkan. Top up habis, esok talipon lagi. Tak cukup dengan talipon, sambung video call. Begitulah sepanjang kami terpisah. Sampai sekarang.

Soal hadiah yang kau pesan. Tunggu aku berjawatan dan bergaji besar (konon).
Papan luncur bukan murah. Lagi pula kau terlalu cerewet memilih deck skate.
Maunya yang mahal, jenama, yang up to date. Kualiti katanya selain style.
Cis!


Banyak yang ingin aku luah disini, tapi entah.
Tapi sumpah. Aku sayang gila kau!
Sayang teramat.
Aku rindu hingar bingar kita.
Rindu beteiii..Hisyyy!









No comments:

Post a Comment