Wednesday, 13 March 2013

Kita masih begini.



Rindu.

Sudah sebulan lebih aku kira, kita senyap. Maaf, aku tetap terus dengan hasratku sendiri. Aku sudah berjanji dengan diri sendiri. Aku tetap akan terus dengan keputusanku. Maaf.

Kita sudah kerap kali begini. Aku lebih senang berdiam. Kau selesa dengan rajukmu yang tak sudah. Aku berani katakan ini, aku seorang anak saudara yang bukan selalu menurut apa lagi bersetuju dengan bukan yang aku suka. Aku selalu dilabel anak rebel. Selalu. Tapi sedikit pun tidak pernah aku tinggikan suara, membentak apatah lagi. Tidak sama sekali. Aku cuma memberontak untuk hal-hal yang aku rasakan TIDAK untuk aku.

Aku rasa aku sudah dewasa untuk menentukan soal hidup dan masa depan aku disini. Aku tahu, berat hati bagi seorang ibu membenarkan anak perempuan sendirian di negeri orang. Jauh dari pandangan, macam-macam hal boleh terjadi. Aku tahu itu. Aku tahu, pada mulanya kau tidak bersetuju kalau-kalau aku sambung pelajaranku disini, kau mahu kalau aku terus tetap di Sabah. Tapi, aku tetap dengan niatku. Maaf, aku tahu hatimu terguris. Tindakanku itu, terpaksa kau terima. TERPAKSA. Tapi aku sudah nekad.

Disana sudah tidak ada apa-apa lagi buat aku. Apatah lagi untuk sebuah kehidupan. Aku mau ketenangan bukan bayang-bayang, bukan kenangan yang kerap singgah di anak mata. Aku benci semua yang ada disana. Segala apa yang pernah terukir baik yang indah juga yang buruk, aku benci. Aku benci bila tiap kali kenangan datang perlahan, aku seolah ketepikan Tuhan, aku menidakkan segala yang ditakdir untuk aku. Aku benci. Benci. Tahu!

Disini, aku akan wujudkan kehidupan usai tamat pelajaranku beberapa bulan lagi. Aku tahu risikonya. Aku tahu cobaannya. Tapi mohon Tuhan, teguhkan iman. Satu aku minta dari kau, kau hanya perlu doakan aku disini. Cukup setangkup doa. Aku tidak perlu apa-apa dari kau. Doa dan restu itu yang aku mau, biar jalanku lurus biar semuanya berpaksi. Cuma itu yang aku mau.

Tapi sudah hampir sebulan lebih kita berdiam. Aku saban hari runsing memikirkan semuanya. Salah aku atau kau yang tidak mengerti? Entahla. Sudah juga aku pujuk, sudah juga aku usaha keras menawan hatimu semula. Tapi gagal. Tetap sama. Biarlah aku mencari yang tiada disini daripada aku terus tinggal dalam kenangan disana. Aku berani begini kerna aku yakin, Ibu tidak pernah membantah untuk setiap permintaan satu-satunya anak perempuannya ini dan kau harus juga terima apa pun yang aku putuskan.

Aku selesa begini, walau kekadang tiada bahu untuk sebuah tangis. Hmmm...
Mohon, kau sihat-sihat saja disana. Mohon kau sentiasa dalam lindungan Allah. Amin.


No comments:

Post a Comment