Wednesday, 22 May 2013

Epilog Cinta



Lelakiku

Kurasakan sepi tanpa suaramu. Bunyi angin lalu meniup kencang dedaun itu bagai membawa bayang yang tak tertafsir. Tetapi aku tetap sedar bahwa aku tetap tidak disisi. Semenjak hari itu, kini dan mungkin selamanya. Dan hari ini terbukti tiada jodoh antara kita. Sudah saatnya aku membawa haluanku. Aku harus bangun dari segenap kesepian yang menghujam dada. Walau tiada lagi insan yang mampu menjadi pendengar untk setiap luahan kepiluan hatiku. Dan setiap episod kehidupan yang aku lalui, ku harungi bersendirian. Terserah Tuhan membawa kemana hala tuju aku.  Harus kau tahu bahwa aku sudah mulai lemas dalam lautan rindu. Betapa getirnya hatiku merentas lautan dalam merinduimu, betapa hatiku luka berdarah mengharungi hidup tanpamu. Lenalah lelakiku, kiranya kau bahgia disamping dia maka begitulah hatiku meski denai hati ini masih terpalit cebis wajahmu. Meski kini aku akui, hanya figurmu masih tersisip jauh dalam hatiku.

Ya Tuhan, aku terlalu mencintainya.
Sedarkan aku Ya Tuhan.
Sedarkan aku bahwa dia sudah menjadi hak abadi pemilik lain.
Mengapa semua perasaan ini hinggap dihatiku?
Bantu aku membenam cinta ini Ya Tuhan.




No comments:

Post a Comment